Please join, like or share our Vanipedia Facebook Group
Go to Vaniquotes | Go to Vanisource


Vanipedia - the essence of Vedic knowledge

MS/Vanipedia's Manifesto

From Vanipedia


Error creating thumbnail: File missing

Kata Pengantar

Srila Prabhupada amat mementingkan ajaran-ajaran beliau, oleh yang demikian, Vanipedia secara khusus dipersembahkan bagi kerangka kerja beliau yang terdiri dari buku-buku, rekaman pengajaran serta rekaman kuliah, surat-surat dan sebagainya. Setelah selesai, Vanipedia akan menjadi kuil Vani pertama di dunia yang menawarkan sebuah ruang suci di mana berjuta-juta orang yang sedang mencari bimbingan rohani sejati akan menemukan jawapan serta inspirasi dari ajaran Srila Prabhupada yang termasyhur, yang disajikan sebagai suatu bentuk ensiklopedia dalam sebanyak mungkin bahasa.

Pernyataan Visi Vanipedia

Bekerja sama untuk memohon dan mewujudkan sepenuhnya kehadiran-Vani Srila Prabhupada dalam yang bersifat multi-bahasa, agar memberikan kemudahan bagi ratusan juta orang untuk menerapkan ilmu pengetahuan kesadaran Krishna serta membantu gerakan sankirtana dari Tuhan Sri Caitanya Mahaprabhu dalam membuat umat manusia menjadi rohani kembali.

Kerja Sama

Membangun suatu ensiklopedia hingga mencapai batas sebagaimana yang ditampilkan di dalam Vanipedia hanya dimungkinkan melalui upaya kerja sama dari beribu-ribu penyembah yang secara penuh ketekunan melakukan penyusunan dan melaksanakan penterjemahan ajaran-ajaran Srila Prabhupada.

Kami ingin menyelesaikan penterjemahan atas semua buku, pengajaran, percakapan serta surat-surat Srila Prabhupada dalam sekurang-kurangnya 16 bahasa serta setidak-tidaknya mencapai jumlah 108 bahasa yang bisa menyajikan sebagian dari karya beliau di Vanipedia pada bulan November 2027.

Hingga Oktober 2017 Kitab Suci Injil lengkap telah diterjemahkan ke dalam 670 bahasa, Perjanjian Baru telah diterjemahkan ke dalam 1,521 bahasa dan sebahagaian Alkitab atau cerita telah diterjemahkan ke dalam 1,121 bahasa lainnya. Statistik ini menunjukkan bahawa, walaupun, tujuan kita untuk meningkatkan kesedaran atas ajaran-ajaran Srila Prabhupada mecapai tahapnya, namun ia tidaklah terlalu ambisius jika dibandingkan dengan upaya yang diambil oleh para orang Kristian untuk menyebarkan ajaran mereka ke seluruh dunia.

Kami mengundang semua penyembah untuk bergabung dengan kami dalam upaya mulia ini untuk memohon dan mewujudkan sepenuhnya kehadiran-Vani Srila Prabhupada yang bersifat multi-bahasa di laman Internet demi kepentingan SEMUA umat manusia.

Memohon

Pada 1965 Srila Prabhupada tiba di Amerika tanpa undangan dari siapapun. Meskipun keberlangsungan hari-hari dari Vapu-nya (kehadiran) Yang Mulia telah berakhir pada tahun 1977, namun beliau tetap ada dalam rupa Vani-nya (kata-kata) dan Vani (kata-kata) inilah yang perlu kita mohonkan sekarang. Hanya dengan cara memanggil dan memohon dengan sepenuh ke-ikhlasan harti agar Srila Prabhupada akan muncul sajalah akan beliau melakukan akta itu. Keinginan kuat kita agar beliau ada di antara kita, menjadi kunci pegangan bagi kemunculan beliau.

Terwujud Sepenuhnya

Kami tidak menginginkan kehadiran Srila Prabhupada yang hanya separa di hadapan kami. Kami menginginkan kehadiran-Vani beliau sepenuhnya. Semua ajaran beliau yang sudah direkam harus sepenuhnya dikompilasi dan diterjemahkan ke dalam berbagai bahasa. Inilah penawaran kami untuk generasi masa depan manusia di planet ini – iaitu suatu tempat berlindung (ashraya) yang berwujud ajaran-ajaran Srila Prabhupada.

Kehadiran-Vani (Kehadiran kata-kata)

Kehadiran-Vani Srila Prabhupada sepenuhnya akan muncul dalam dua tahap. Tahap pertama – merupakan tahap yang mudah – adalah penyusunan dan penterjemahan semua ajaran Srila Prabhupada ke dalam semua bahasa. Tahap kedua – tahap yang lebih sulit - adalah membuat ratusan juta orang menjalani ajaran-ajaran beliau sepenuhnya.

Berbagai Cara Belajar

  • Sesuai dengan penelitian kami, maka sampai saat ini kami telah menemukan bahawa Srila Prabhupada telah memerintahkan para penyembah untuk membaca buku-bukunya melalui 60 cara yang berbeda.
  • Dengan mempelajari buku-buku Srila Prabhupada melalui cara yang berbeda-beda itu, maka kita dapat memahami dan mencerna isi buku-buku tersebut dengan baik. Dengan mengikuti metodologi pembelajaran secara tematis dan kemudian menyusunnya, maka seseorang dapat dengan mudah masuk ke dalam makna yang mendalam dari arti setiap kata, ungkapan, gagasan ataupun kepribadian yang disajikan oleh Srila Prabhupada. Tidak diragukan lagi, ajaran-ajaran beliau merupakan hidup dan jiwa kita; sehingga kita mempelajarinya secara menyeluruh, maka kita dapat memahami dan merasakan kehadiran Srila Prabhupada dalam banyak hal secara mendalam.

Sepuluh Juta Acharya

  • Misalkan kamu sekarang memiliki sepuluh ribu. Maka kita akan mengembangkannya menjadi seratus ribu. Itu yang diperlukan. Kemudian seratus ribu menjadi satu juta, dan satu juta menjadi sepuluh juta. Jadi tidak akan ada kekurangan acharya dan semua orang akan memahami kesadaran Kṛṣṇa dengan sangat mudah. Jadi bentuklah organisasi itu. Jangan terpedaya dan menjadi sombong. Ikuti petunjuk para acharya dan cobalah untuk menjadikan dirimu sempurna serta matang. Maka akan menjadi sangat mudah untuk mengatasi maya. Ya. Para acharya, mereka menyatakan perang terhadap kegiatan maya – Kelas Srila Prabhupada pada Sri Caitanya-caritamrta, 6 April 1975

Komentar

Pernyataan visi Srila Prabhupada ini sudah jelas dengan sendirinya – iaitu suatu rencana sempurna kepada semua manusia untuk memahami kesadaran Krishna secara mudah. Sepuluh juta siksa-sisya (murid yang mendapatkan pergaulan dan petunjuk rohani secara langsung dari sang guru) yang mendapatkan wewenang dari Srila Prabhupada dengan penuh kerendahan hati melaksanakan perintah dari Acharya-pendiri kita dan senantiasa berusaha untuk mencapai kesempurnaan dan kematangan. Srila Prabhupada dengan jelas menyatakan “bentuklah organisasi itu.” Dengan penuh semangat, Vanipedia membantu memenuhi visi ini.

Ilmu Pengetahuan Kesadaran Krishna

Di dalam bab kesembilan dari Bhagavad-gita, ilmu pengetahuan kesadaran Krishna ini disebut sebagai raja dari segala pengetahuan, raja dari semua hal yang bersifat rahasia dan ilmu pengetahuan tertinggi mengenai keinsyafan rohani. Kesadaran Krishna adalah ilmu pengetahuan rohani yang hanya dapat diungkapkan kepada seorang penyembah yang tulus hati dan siap memberikan pelayanan kepada Tuhan. Kesadaran Krishna tidak dicapai melalui argumentasi yang kering atau melalui kualifikasi akademik. Kesadaran Krishna bukanlah suatu keyakinan seperti halnya agama Hindu, Kristen, Buddha atau Islam, melainkan suatu ilmu pengetahuan. Jika seseorang membaca buku-buku Srila Prabhupada dengan hati-hati, mereka akan menjadi lebih sadar akan ilmu pengetahuan tertinggi kesadaran Krishna tersebut dan menjadi lebih terinspirasi untuk menyebarkan hal yang sama kepada semua orang demi manfaat dan kesejahteraan yang nyata bagi mereka.

Gerakan Sankirtana Tuhan Sri Caitanya

Tuhan Sri Caitanya Mahaprabhu adalah ayah dan pelopor gerakan sankirtana. Orang yang memuja Beliau dengan mengorbankan hidup, wang, kecerdasan, dan kata-katanya bagi gerakan sankirtana diiktiraf oleh Tuhan Yang Maha Mulia. Sementara pengorbanan yang lainnya bisa dikatakan sebagai kebodohan, karena dari semua jenis pengorbanan yang dilakukan oleh seseorang dengan menggunakan energinya, pengorbanan yang dilaksanakan untuk gerakan sankirtana merupakan pengorbanan yang paling mulia. Seluruh gerakan kesadaran Krishna didasarkan pada prinsip-prinsip gerakan sankirtana yang diresmikan oleh Sri Caitanya Mahaprabhu. Karena orang yang berusaha memahami Kepribadian Utama Tuhan Yang Maha Esa melalui perantara gerakan sankirtana mengetahui segala sesuatunya dengan sempurna. Mereka adalah “sumedhah,” seseorang yang sangat cerdas.

Membuat Umat Manusia Menjadi Rohani Kembali

Saat ini, umat manusia tidak berada dalam keadaan lupa yang sangat kelam. Ia telah menjadikan pesatnya kemajuan di dalam bidang kenyamanan material, pendidikan dan perkembangan ekonomi di seluruh dunia. Tetapi, di suatu tempat dari kerangka sosial keseluruhan, muncul suatu kesenjangan yang mengakibatkan timbulnya pertengkaran berskala besar, yang muncul bahkan hanya karena masalah yang kurang penting. Iaitu, suatu petunjuk mengenai bagaimana caranya agar umat manusia dapat bersama-sama hidup dengan penuh kedamaian, persahabatan dan kemakmuran dalam suatu tujuan yang sama diperlukan. Srimad-Bhagavatam bisa memenuhi kebutuhan tersebut, karena Srimad-Bhagavatam merupakan suatu sajian budaya untuk membuat seluruh umat manusia menjadi rohani kembali. Secara umum, kelompok masyarakat merupakan alat pada tangan para politikus moden serta para pemimpin rakyat. Seandainya ada perubahan di dalam hati para pemimpin, maka dipastikan akan ada perubahan yang nyata di seluruh dunia. Pendidikan yang sejati hendaknya bertujuan untuk mencapai keinsyafan diri, keinsyafan nilai-nilai rohani dari sang jiwa. Setiap orang hendaknya membantu agar semua kegiatan di dunia bisa menjadi rohani. Dengan kegiatan yang seperti itu, maka pelaku pekerjaan dan pekerjaan itu sendiri menjadi memiliki nilai rohani sehingga pada akhirnya melampaui sifat-sifat alam.

Pernyataan Misi Vanipedia

  • Menawarkan kepada Srila Prabhupada suatu tataran yang berkesinambungan di seluruh dunia untuk mengajarkan, mendidik dan melatih umat manusia mengenai ilmu pengetahuan kesadaran Krishna di dalam semua bahasa di dunia.
  • Menelusuri, menemukan dan menyusun ajaran Srila Prabhupada secara menyeluruh dari berbagai sudut pandang.
  • Menyajikan Vani Srila Prabhupada dengan cara yang mudah diakses dan dimengerti.
  • Menawarkan suatu tempat penyimpanan bagi penelitian menyeluruh berdasarkan tema tertentu untuk memudahkan penulisan buku-buku aktual yang didasarkan pada Vani dari Srila Prabhupada.
  • Menawarkan sumber daya kurikulum atau rencana pengajaran bagi berbagai prakarsa pendidikan ke dalam Vani Srila Prabhupada.
  • Menanamkan pemahaman yang tegas di antara para pengikut setia Srila Prabhupada mengenai perlunya berkonsultasi dengan Vani Srila Prabhupada untuk keperluan bimbingan pribadi dan perlunya menjadi cukup terpelajar sehingga bisa mewakili beliau di dalam semua tingkatan.
  • Menarik minat para pengikut Srila Prabhupada dari semua negara untuk bekerja sama secara global dengan tujuan untuk mencapai faktor-faktor yang dinyatakan di atas.

Apa Yang Mendorong Kami Untuk Membangun Vanipedia?

  • Kami menerima bahawa,
  • Srila Prabhupada adalah seorang penyembah murni yang mendapatkan wewenang secara langsung dari Tuhan Sri Krishna untuk menyibukkan makhluk hidup di dalam pelayanan bhakti yang penuh belas kasih kepada Tuhan. Pemberian wewenang ini dibuktikan melalui paparan tanpa tanding mengenai Kebenaran Mutlak yang ditemukan dalam ajaran-ajaran beliau.
  • Di zaman moden ini, tidak ada contoh pelaksana filsafat Vaishnava yang lebih agung dan tidak ada kritik sosial yang lebih besar yang menjelaskan mengenai dunia saat sekarang ini SEBAGAIMANA ADANYA, selain dari Srila Prabhupada.
  • Ajaran-ajaran Srila Prabhupada akan menjadi tempat perlindungan utama bagi berjuta-juta pengikutnya untuk semua generasi masa depan.
  • Srila Prabhupada menginginkan agar ajaran-ajaran beliau didistribusikan secara mendalam dan dipahami dengan baik.
  • Pendekatan berdasarkan tema-tema tertentu pada ajaran-ajaran Srila Prabhupada sangat meningkatkan proses pemahaman kebenaran yang ada di dalamnya dan bahawa terdapat nilai yang sangat besar dalam menelusuri, menemukan serta menyusun ajaran-ajaran beliau secara menyeluruh dari setiap sudut pandang.
  • Menterjemahkan semua ajaran Srila Prabhupada ke dalam suatu bahasa tertentu sama artinya dengan mengundang Srila Prabhupada untuk berada selamanya di tempat-tempat di mana bahasa tersebut digunakan.
  • Dengan ketidak-hadiran beliau secara fisikal, maka Srila Prabhupada membutuhkan banyak para pelayan vani untuk membantu beliau di dalam misi ini.

Oleh karena itu kami berkomitmen untuk menciptakan suatu tataran yang benar-benar dinamis untuk memudahkan proses distribusi yang sebesar-besarnya dan memudahkan pencapaian pemahaman yang tepat mengenai pengetahuan sempurna serta keinsyafan yang ada di dalam ajaran-ajaran Srila Prabhupada, sehingga semua itu dapat dilaksanakan dengan penuh suka cita. Sesederhana itu saja. Satu-satunya hal yang memisahkan kita dari penyelesaian Vanipedia adalah waktu serta banyaknya jumlah pelayanan suci vaniseva yang belum dipersembahkan oleh para penyembah yang berkomitmen pada visi ini.

Aku amat berterima kasih kepada kalian semua, karena telah menghargai pelayananku yang rendah hati ini, yang aku coba laksanakan sebagai suatu kewajiban yang diperintahkan oleh Guru Maharajaku. Aku meminta semua muridku untuk bekerja sama dan aku yakin tanpa keraguan sedikitpun bahwa misi kita akan menjadi maju – Surat Srila Prabhupada kepada Tamala Krishna das (GBC) - 14 Agustus 1971

Tiga Jenis Kedudukan Wajar Dari Srila Prabhupada

Budaya untuk berlindung di kaki-padma ajaran-ajaran Srila Prabhupada hanya dapat diwujudkan ketika keinsyafan pada ketiga jenis kedudukan dari Srila Prabhupada ini dibangkitkan di dalam hati semua pengikut beliau.

Srila Prabhupada adalah siksa-guru kami (guru yang memberikan pergaulan dan petunjuk rohani secara langsung kepada sang murid) yang terbaik

  • Kami menerima bahawa semua pengikut Srila Prabhupada bisa merasakan kehadiran dan perlindungan beliau di dalam ajaran-ajaran beliau – baik secara perseorangan, maupun ketika membahas ajaran-ajaran tersebut bersama dengan yang lain.
  • Kami mensucikan diri kami sendiri dan menjalin hubungan yang kuat dengan Srila Prabhupada melalui pembelajaran untuk hidup bersama beliau dalam perwujudan beliau sebagai hati nurani yang menjadi penuntun kami.
  • Kami mendorong para penyembah untuk merasakan perpisahan dengan Srila Prabhupada, meluangkan waktu untuk menemukan kehadiran beliau dan mendapatkan penghiburan di dalam Vani beliau.
  • Kami saling berbagi belas kasih dari Srila Prabhupada dengan semua pengikut beliau, termasuk dengan mereka yang menerima inisiasi di dalam garis perguruan beliau, maupun dengan mereka yang mengikutinya dalam kapasitas yang berbeda.
  • Kami mendidik para penyembah melalui keyakinan kepada kedudukan Srila Prabhupada sebagai siksa-guru kami yang terbaik dan melalui hubungan para sisya (murid) kami dengan beliau dalam suasana hati perpisahan.
  • Kami membangun suatu rangkaian penerus dari para siksa-sisya yang diberikan kewenangan untuk menegakkan warisan Srila Prabhupada hingga sepanjang generasi berikutnya.

Srila Prabhupada adalah Acharya-Pendiri ISKCON

  • Kami mempromosikan Vani beliau sebagai kekuatan pendorong utama yang membuat para anggota ISKCON menjadi tetap terhubung dan setia kepada beliau sehingga mereka mendapatkan ilham, sentiasa bersemangat serta selalu bertekad untuk menjadikan gerakan beliau ini terwujud sesuai dengan segala yang beliau inginkan – baik di masa sekarang maupun di masa yang akan datang.
  • Kami mendorong pengembangan standard baku mutu kebrahmanaan Vaishnava yang berkelanjutan, yang berpusat pada ajaran-ajaran Srila Prabhupada beserta strategi pengajaran beliau – yang merupakan suatu “budaya-vani.”
  • Kami memberi ajaran sebenar kepada para penyembah mengenai kedudukan Srila Prabhupada sebagai Acharya-Pendiri ISKCON dan pelayanan kami kepada beliau beserta gerakan beliau.

Srila Prabhupada adalah Acharya-Dunia

  • Kami meningkatkan kesadaran global akan pentingnya kedudukan rohani Srila Prabhupada sebagai Acharya-Dunia dengan membangun relevansi dari ajaran-ajaran beliau dari semua kelompok maupun lingkungan dalam setiap negara.
  • Kami menginspirasi suatu budaya yang menghargai dan menghormati ajaran-ajaran Srila Prabhupada sehingga menghasilkan adanya partisipasi serta keikut-sertaan aktif dari masyarakat dunia dalam pelaksanaan kesadaran Krishna.
  • Kami menginsyafi dasar pemikiran bahawa Srila Prabhupada telah menubuhkan sebuah rumah di mana seluruh dunia dapat hidup di dalamnya, dengan mempergunakan Vani beliau sebagai asa dan juga sebagai atap secara bersamaan – sebagai suatu tempat perlindungan, suatu ashraya – yang memberikan perlindungan pada rumah ini.

Pentingnya Penetapan Kedudukan Alamiah Srila Prabhupada

  • Masyarakat ISKCON milik kita ini memerlukan inisiatif dalam hal pendidikan, arahan politik serta budaya kemasyarakatan untuk mempermudah dan memelihara ketetapan dari kedudukan alamiah Srila Prabhupada dengan para pengikutnya dan dalam gerakan beliau. Hal itu tidak akan terwujud dengan sendirinya atau hanya sekedar melalui harapan dalam angan-angan pikiran belaka. Hal itu hanya dapat dicapai melalui upaya cerdas yang terpadu dan dilaksanakan secara bersama-sama oleh para penyembah beliau yang berhati suci.
  • Lima halangan kunci yang menutupi kedudukan alamiah Srila Prabhupada di dalam gerakan beliau yaitu :
  • 1. Ketidak-pahaman mengenai ajaran-ajaran Srila Prabhupada – beliau telah memberikan petunjuk-petunjuk, tetapi kita tidak menyadari keberadaan petunjuk-petunjuk tersebut.
  • 2. Ketidak-perdulian terhadap ajaran-ajaran Srila Prabhupada – kita memahami keberadaan petunjuk-petunjuk tersebut, namun kita tidak memperdulikan hal itu, kita mengabaikan petunjuk-petunjuk tersebut.
  • 3. Kesalah-pahaman mengenai ajaran-ajaran Srila Prabhupada – kita menerapkan petunjuk-petunjuk beliau dengan tulus hati, tetapi karena kita terlalu percaya diri atau masih kurang matang, maka kita melakukan kekeliruan dalam menerapkan petunjuk-petunjuk tersebut.
  • 4. Kekurang-yakinan pada ajaran-ajaran Srila Prabhupada – jauh di dalam lubuk hati, kita tidak yakin sepenuhnya pada petunjuk-petunjuk tersebut dan hanya menganggapnya sebagai suatu khayalan, sesuatu yang tidak nyata dan tidak praktis untuk diterapkan di dalam “dunia moden.”
  • 5. Persaingan dengan ajaran-ajaran Srila Prabhupada – dengan penuh keyakinan dan semangat yang besar, kita menuju arah yang berbeda dengan yang telah ditunjukkan oleh Srila Prabhupada, serta mempengaruhi orang lain untuk mengikuti tindakan kita.

Komentar

Kami percaya bahwa halangan-halangan tersebut boleh diatasi dengan mudah melalui pengenalan program pendidikan dan pelatihan terpadu serta terstruktur, yang bertujuan untuk memelihara hubungan kita dengan ajaran-ajaran Srila Prabhupada, serta untuk meningkatkan pengetahuan kita atas ajaran-ajaran tersebut. Namun hal itu hanya akan berhasil jika terdapat dorongan dari komitmen kepemimpinan yang serius berupaya untuk menciptakan budaya yang mengakar pada Vani Srila Prabhupada. Dengan demikian, kedudukan alamiah Srila Prabhupada dengan diri sendiri akan menjadi jelas bagi semua generasi penyembah dan akan sentiasa berada di dalam keadaan berikut selamanya.

Para penyembah adalah anggota badan Srila Prabhupada, ISKCON adalah badan beliau, dan Vani beliau adalah jiwa beliau




  • Aku berharap agar gerakan kesadaran Krishna ini akan dicatat dalam sejarah sebagai gerakan yang bertanggungjawab untuk menyelamatkan dunia. Sebenarnya, hanya gerakan kita ini sajalah yang menjadi satu-satunya harapan untuk menyelamatkan dunia dari bencana keseluruhan – Surat Srila Prabhupada kepada Sucandra das (TP), 1 Januari 1972


  • Kamu wajar ingat pada setiap saat bahawa apapun yang kita lakukan, semua itu berada di dalam sistem parampara yang dimulai dari Tuhan Sri Krishna dan dituruni kepada kita. Karena itu, semangat belas kasih kita hendaknya lebih ditujukan kepada ajaran tersebut dan bukannya kepada tampilan fizikal. Ketika kita mencintai ajaran tersebut dan melayani Beliau, maka dengan sendirinya rasa cinta dan keinginan kita untuk melayani keperluan badan dihentikan - Surat Srila Prabhupada kepada Govinda dasi, 7 April 1970

Komentar

Kita semua adalah anggota badan Srila Prabhupada. Agar kerja sama kita dengan beliau boleh mencapai keberhasilan dan beliau merasa puas sepenuhnya, maka kita harus menyatukan kesadaran kita dengan kesadaran beliau. Kesatuan kesadaran yang penuh belas kasih ini mulai berkembang pada saat kita diserap sepenuhnya, mempercayai dan mangamalkan ajaran-ajaran Srila Prabhupada dan kemudian dengan tegas menjadikan ajaran-ajaran itu sebagai pusat dari segala sesuatu yang kita lakukan untuk gerakan kesadaran Krishna beliau. Dengan cara ini, maka para penyembah Srila Prabhupada dapat mengembangkan diri mereka dalam pelayanan Bhakti mereka masing-masing, untuk menjadikan ISKCON sebagai sebuah badan yang kokoh dan dapat memenuhi keinginan Srila Prabhupada untuk menyelamatkan dunia dari bencana. Pada akhirnya para penyembah menang, GBC menang, ISKCON menang, dunia menang, Srila Prabhupada menang dan Tuhan Sri Caitanya menang. Tidak akan ada pihak yang kalah.

Pendistribusian Ajaran-ajaran Parampara

1486 Sri Caitanya Mahaprabhu muncul untuk mengajarkan kesadaran Krishna ke seluruh dunia

1488 Sanatana Goswami muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1489 Rupa Gosvami muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1495 Raghunatha Gosvami muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1500 Sistem percetakan dengan mesin tekan mekanis mulai merevolusi pendistribusian buku di seluruh Eropa

1513 Jiva Gosvami muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1834 Bhaktivinoda Thakura muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1874 Bhaktisiddhanta Sarasvati muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1896 Srila Prabhupada muncul untuk menulis buku-buku tentang kesadaran Krishna

1914 Bhaktisiddhanta Sarasvati menciptakan istilah “brhat-mrdanga”

1922 Srila Prabhupada bertemu Bhaktisiddhanta Sarasvati untuk pertama kalinya dan segera diminta untuk memberikan pengajaran dalam bahasa Inggris

1935 Srila Prabhupada menerima petunjuk untuk mencetak buku

1944 Srila Prabhupada memulai penerbitan majalah “Back to Godhead”

1956 Srila Prabhupada pindah ke Vrndavana untuk menulis buku

1962 Srila Prabhupada menerbitkan volume pertama dari Srimad-Bhagavatam

1965 Srila Prabhupada tiba di Barat untuk mendistribusikan buku-buku beliau

1968 Srila Prabhupada menerbitkan edisi ringkas dari Bhagavad-gita Menurut Aslinya

1972 Srila Prabhupada menerbitkan Bhagavad-gita Menurut Aslinya versi lengkap

1972 Srila Prabhupada mendirikan BBT untuk menerbitkan buku-buku beliau

1974 Murid-murid Srila Prabhupada memulai pendistribusian buku-buku beliau secara serius

1975 Srila Prabhupada menyelesaikan penyusunan Sri Caitanya-caritamrta

1977 Srila Prabhupada berhenti berbicara dan meninggalkan Vani beliau di dalam pemeliharaan kita

1978 Bhaktivedanta Archives didirikan

1986 Penyimpanan data secara digital di seluruh dunia mencapai jumlah sebesar 1 CD-ROM per orang

1991 World Wide Web – jejaring internet yang meliputi seluruh dunia – (brhat-brhat-brhat mrdanga) didirikan

1992 Bhaktivedanta VedaBase versi 1.0 dibuat

2002 Era Digital tiba – di seluruh dunia, penggunaan tempat penyimpanan digital melampaui penggunaan tempat penyimpanan analog

2007 Penyimpanan data secara digital di seluruh dunia mencapai jumlah sebesar 61 CD-ROM per orang, yang artinya adalah sebesar 427 miliar CD-ROM (semuanya dalam keadaan penuh)

2007 Vani-temple Srila Prabhupada atau Vanipedia dimulai pelaksanaan pembangunannya di internet

2010 Vapu-temple Srila Prabhupada, yaitu Temple Planetarium Veda, dimulai pelaksanaan pembangunannya di Sridhama Mayapur

2012 Vanipedia mencapai 1.906.753 kutipan, 108.971 halaman dan 13.946 kategori (pengelompokan)

2013 Para penyembah ISKCON telah mendistribusikan 500.000.000 buku Srila Prabhupada dalam kurun waktu 48 tahun – rata-rata 28.538 buku setiap hari

2019 Pada tanggal 21 Mac, saat berlangsungnya Gaura Purnima, tepat pada pukul 07.15 Waktu Eropa Tengah, Vanipedia merayakan 11 tahun berlangsungnya kegiatan mengundang para penyembah dalam upaya bekerja sama untuk memohon dan mewujudkan kehadiran-Vani(kehadiaran kata-kata) Srila Prabhupada sepenuhnya. Saat ini Vanipedia sudah berhasil menyelesaikan penyusunan atas 45.588 kategori (pengelompokan), 282.297 halaman dan lebih dari 2.100.000 kutipan yang disajikan dalam 93 bahasa. Semua ini telah dicapai oleh lebih dari 1.220 penyembah yang telah melakukan vaniseva selama lebih dari 295.000 jam. Kami masih akan harus menempuh jalan yang panjang untuk menyelesaikan pembangunan Vani-temple Srila Prabhupada ini, sehingga kami sentiasa mengundang para penyembah untuk ikut berperan serta di dalam misi yang mulia ini.

Komentar

Pengembangan misi Sri Caitanya Mahaprabhu di bawah panji gerakan kesadaran Krishna moden merupakan suatu saat yang sangat menyenangkan dalam proses pelaksanaan pelayanan bhakti.

Srila Prabhupada, Acarya-Pendiri Masyarakat Internasional Kesadaran Krishna, telah menempatkan ke dalam panggung kehidupan dunia ini, suatu fenomena yang merubah kehidupan itu sendiri di dalam wujud terjemahan, penjelasan Bhaktivedanta, pengajaran, percakapan serta surat-surat beliau. Di sinilah letak dari kunci untuk membuat seluruh masyarakat manusia menjadi rohani kembali.

Vani, Pergaulan Pribadi Dan Pelayanan Di Dalam Rasa Perpisahan – Kutipan

  • Guru Maharajaku berpulang pada tahun 1936 dan aku memulai gerakan ini pada tahun 1965, tigapuluh tahun sesudahnya. Kemudian? Aku mendapatkan belas kasihan dari guru. Inilah Vani. Bahkan meskipun guru itu tidak hadir secara fisik, tetapi jika kamu mengikuti Vani, maka kamu akan mendapatkan pertolongan – Percakapan Srila Prabhupada saat jalan pagi, 21 Juli 1975


  • Dengan tidak hadirnya keberadaan fisik dari guru kerohanian, maka vaniseva menjadi lebih penting. Guru kerohanianku, Sarasvati Gosvami Thakura, secara fisikal mungkin tidak hadir, tetapi karena aku mencoba melayani beliau dengan cara melaksanakan petunjuk-petunjuknya, maka aku tidak pernah merasa terpisah dari beliau. Aku berharap agar hendaknya kalian semua mengikuti petunjuk-petunjuk ini – Srila Prabhupada Letter to Karandhara das (GBC), 22 August 1970


  • Sejak awal aku sangat menentang para impersonalis dan semua buku-bukuku ditekankan pada permasalahan ini. Jadi, petunjuk lisanku dan juga buku-bukuku sudah siap untuk melayanimu. Sekarang kalian, yang merupakan GBC, berkonsultasilah dengan mereka dan dapatkanlah gagasan yang jelas dan kuat, maka tidak akan timbul gangguan. Gangguan timbul akibat adanya kebodohan, sehingga jika tidak ada kebodohan, maka tidak ada gangguan – Surat Srila Prabhupada kepada Hayagriva das (GBC), 14 September 1970


  • Sejauh mempertimbangkan hubungan pribadi dengan guru, maka aku hanya berada bersama dengan Guru Maharajaku untuk selama empat atau lima kali pertemuan saja, tetapi aku tidak pernah meninggalkan pergaulan dengan beliau, bahkan untuk sesaatpun. Karena aku selalu mengikuti petunjuk-petunjuk beliau, maka aku tidak pernah merasakan adanya perpisahan – Surat Srila Prabhupada kepada Satyadhanya das, 20 Februari 1972



  • Berbahagialah dalam rasa perpisahan. Aku berada terpisah dari Guru Maharajaku sejak tahun 1936, tetapi aku selalu ada bersama beliau selama aku bekerja sesuai dengan arahan beliau. Jadi, kita semua harus bekerja sama untuk memuaskan Tuhan Sri Krishna dan dengan demikian rasa perpisahan itu akan berubah menjadi kebahagiaan rohani – Surat Srila Prabhupada kepada Uddhava das (ISKCON Press), 3 Mei 1968

Komentar

Srila Prabhupada menyampaikan banyak ungkapan kebenaran dalam rangkaian pernyataan ini.

  • Bimbingan pribadi Srila Prabhupada selalu tersedia.
  • Kita harus menjadi berbahagia di dalam rasa perpisahan dengan Srila Prabhupada.
  • Dalam ketidak-hadiran fisik Srila Prabhupada, maka vaniseva beliau menjadi lebih penting.
  • Srila Prabhupada hanya memiliki sedikit saja hubungan pribadi dengan Guru Maharaja beliau.
  • Petunjuk lisan Srila Prabhupada, sebagaimana juga buku-buku beliau, semuanya siap melayani kita.
  • Rasa perpisahan dari Srila Prabhupada berubah menjadi kebahagiaan rohani.
  • Ketika Srila Prabhupada tidak hadir secara fisik lalu kita tetap mengikuti vani beliau, maka kita mendapatkan pertolongan dari beliau.
  • Srila Prabhupada tidak pernah meninggalkan pergaulan dengan Bhaktisiddhanta Sarasvati, sekalipun hanya untuk sesaat saja.
  • Melalui konsultasi dengan petunjuk-petunjuk lisan Srila Prabhupada beserta buku-buku beliau, maka kita mendapatkan gagasan yang jelas dan kuat.
  • Dengan mengikuti petunjuk-petunjuk Srila Prabhupada, kita tidak akan pernah merasa terpisah atau menjadi terputus hubungan dengan beliau.
  • Srila Prabhupada mengharapkan agar semua pengikutnya mengikuti petunjuk ini sehingga dapat menjadi murid-siksa beliau yang memiliki kewenangan.

Menggunakan Media Untuk Menyebarkan Pesan-pesan Krishna

  • Jadi, lanjutkanlah organisasi kalian untuk mendistribusikan buku-bukuku melalui media pers serta media moden lainnya dan Krishna

pasti akan merasa senang padamu. Kita dapat menggunakan segalanya – televisi, radio, film atau apapun yang ada – untuk menceritakan tentang Krishna. – Surat Srila Prabhupada kepada Bhagawan das (GBC), 24 November 1970



  • Aku merasa sangat disemangatkan oleh laporan tentang kesuksesan luar biasa dari program TV dan radiomu. Sebisa mungkin berusahalah untuk meningkatkan program pengajaran kita dengan menggunakan semua media massa yang tersedia. Kita adalah para Vaishnava moden dan kita

harus giat memberikan pengajaran dengan menggunakan semua sarana yang tersedia – Surat Srila Prabhupada kepada Rupanuga das (GBC), 30 Desember 1971


  • Jika kamu bisa mengatur segala sesuatunya sehingga aku bisa duduk di kamarku, menjadi nampak di seluruh dunia serta bisa berbicara kepada semua orang di seluruh dunia, maka aku tidak akan pernah meninggalkan Los Angeles. Hal itu akan menjadi kesempurnaan bagi temple L.A milikmu ini. Aku merasa amat disemangatkan oleh cadanganmu untuk membanjiri media di negaramu dengan program-program kesadaran Krishna kita. Dan dengan memahami bahwa hal itu terlaksana dan terwujud melalui tanganmu, maka aku semakin merasa puas – Surat Srila Prabhupada kepada Siddhesvar das dan Krishnakanti das, 16 Februari 1972



Komentar

Dengan mengikuti jejak Guru Maharaja beliau, Srila Prabhupada menjadi ahli dalam seni melibatkan segala sesuatu bagi pelayanan kepada Krishna.

  • Srila Prabhupada ingin dilihat oleh dunia dan berbicara kepada dunia.
  • Srila Prabhupada ingin membanjiri media dengan program kesadaran Krishna kita.
  • Srila Prabhupada ingin agar buku-buku beliau didistribusikan melalui siaran akhbar dan media moden lainnya.
  • Srila Prabhupada senang mendengarkan rencana untuk menyusun suatu ensiklopedia yang menghimpun subjek demi subjek dari ajaran beliau.
  • Srila Prabhupada mengatakan bahawa kita semestinya meningkatkan program pengajaran kita dengan menggunakan semua media-masa yang tersedia.
  • Srila Prabhupada mengatakan bahawa kita adalah para Vaishnava moden yang harus memberikan pengajaran dengan penuh semangat dengan menggunakan semua sarana yang tersedia.
  • Srila Prabhupada mengatakan bahawa kita dapat menggunakan segala sesuatunya – televisi, radio, film atau apapun yang ada – untuk menceritakan tentang Krishna.
  • Srila Prabhupada mengatakan bahawa media-masa dapat menjadi alat yang penting dalam menyebarkan gerakan kesadaran Krishna kita.

Media Moden, Peluang Moden

Bagi Srila Prabhupada, istilah media moden dan media-masa yang wujud pada tahun 1970-an merangkumi mesin cetak, radio, TV dan film. Sejak kepulangan beliau, maka liputan media-masa telah berubah secara dramatis dengan masuknya telefon Android, komputasi awan (cloud) dan penyimpanannya, pembaca e-book, e-commerce, TV dan game interaktif, penerbitan online, podcast dan umpan RSS, situs jejaring sosial, layanan media streaming, teknologi layar sentuh, layanan komunikasi & distribusi berbasis web serta teknologi tanpa wayar.

Sejalan dengan yang telah dicontohkan oleh Srila Prabhupada, sejak tahun 2007 kami sudah menerapkan penggunaan teknologi media-masa moden untuk menghimpun, menyusun, mengelompokkan dan mendistribusikan vani Srila Prabhupada.

  • Tujuan Vanipedia adalah untuk membuat ajaran Srila Prabhupada di dalam internet menjadi jauh lebih mudah untuk dilihat dan dicapai, dengan cara menawarkan suatu sumber daya satu atap yang asli serta cuma-cuma bagi:
• Para pengajar ISKCON
• Para pemimpin dan pengurus ISKCON
• Para penyembah yang sedang mempelajari kelas pelayanan bhakti
• Para penyembah yang ingin memperdalam pengetahuan mereka
• Para penyembah yang terlibat dalam dialog antar keyakinan
• Para penyusun rencana pengajaran (kurikulum)
• Para penyembah yang merasakan perpisahan dengan Srila Prabhupada
• Para pimpinan pelaksana
• Para akademisi
• Para guru dan murid dari pendidikan keagamaan
• Para penulis
• Para pencari spiritual
• Para pemerhati masalah sosial
• Para ahli sejarah

Komentar

Masih banyak yang harus dilakukan untuk membuat ajaran Srila Prabhupada menjadi lebih mudah dicapai dan menjadi lebih terkemuka lagi di dunia saat ini. Teknologi kerja sama internet memberi kita kesempatan untuk melampaui semua kesuksesan kita sebelumnya.

Vaniseva – Kegiatan Pelayanan Suci Kepada Vani Srila Prabhupada

Srila Prabhupada berhenti berbicara pada tanggal 14 November 1977, tetapi vani yang beliau berikan kepada kita sentiasa segar. Bagaimanapun, ajaran-ajaran ini belum berada dalam keadaan yang murni dan tidak semua dari ajaran-ajaran itu dapat dicapai oleh para penyembah beliau. Para pengikut Srila Prabhupada memiliki tugas suci untuk melestarikan dan mendistribusikan vani beliau kepada semua orang. Karena itu kami mengundang anda untuk melakukan vaniseva ini.

Ingatlah selalu bahawa kamu adalah satu dari sedikit orang yang telah aku tunjuk untuk melanjutkan pekerjaanku di seluruh dunia dan misi yang ada di hadapanmu ini sangatlah besar. Karena itu, selalu berdoalah kepada Krishna agar Beliau memberimu kekuatan untuk menyelesaikan misi ini dengan cara melaksanakan apa yang sudah aku lakukan. Urusan pertamaku adalah memberi pengetahuan yang tepat kepada para penyembah dan melibatkan mereka dalam pelayanan Bhakti, jadi itu bukanlah tugas yang terlalu sulit bagimu. Aku sudah memberikan segalanya kepadamu, jadi bacalah dan berbicaralah sesuai dengan buku-buku itu dan banyak cahaya baru akan memancar keluar. Kita memiliki begitu banyak buku, jadi jika kita terus memberikan pengajaran kepada mereka hingga selama 1.000 tahun berikutnya, maka masih tetap ada cukup persediaan – Surat Srila Prabhupada kepada Satsvarupa das (GBC), 16 Juni 1972

Pada bulan Jun 1972, Srila Prabhupada mengatakan bahawa “kita memiliki begitu banyak buku” sehingga kita memiliki “persediaan yang cukup” untuk melakukan pengajaran selama “1.000 tahun berikutnya.” Pada waktu itu, hanya ada 10 judul buku yang telah dicetak, sehingga dengan semua buku tambahan yang diterbitkan oleh Srila Prabhupada dari bulan Juli 1972 hingga bulan November 1977, maka jangka waktu pengajaran tersebut dapat dengan mudah diperluas menjadi 5.000 tahun. Jika kita menambahkan bahan pengajaran itu dengan petunjuk lisan serta surat-surat beliau, maka jangka waktu pengajaran yang ada akan bertambah sehingga mencukupi untuk persediaan pengajaran selama 10.000 tahun. Kita perlu mempersiapkan semua ajaran ini dengan penuh keahlian, agar semua ajaran tersebut dapat dicapai dan dipahami dengan baik, sehingga ajaran-ajaran itu benar-benar “dapat diajarkan” untuk seluruh jangka waktu pengajaran tersebut.

Tidak diragukan lagi bahawa Srila Prabhupada memiliki semangat dan keazaman yang tidak pernah tamat mengenai pengajaran pesan Tuhan Sri Caitanya Mahaprabhu. Meskipun vapu beliau telah meninggalkan kita, tidaklah timbul masalah. Beliau tetap hadir di dalam ajaran-ajarannya. Dan melalui tataran digital, beliau bahkan dapat memberikan pengajaran secara lebih luas dibandingkan ketika beliau hadir secara rupa fisikal. Dengan sepenuhnya bergantung pada belas kasih Tuhan Sri Caitanya, maka marilah kita merangkul misi vani Srila Prabhupada ini dan meningkatkan tekad kita lebih dari sebelumnya untuk dengan penuh keahlian mempersiapkan vani beliau bagi jangka waktu pengajaran selama 10.000 tahun tersebut.

Selama sepuluh tahun terakhir ini, aku telah memberikan kerangka kerja dan sekarang kita telah melampaui Kerajaan Inggris. Kerajaan Inggris bahkan tidak berkembang secepat perkembangan kita. Mereka hanya memiliki sebagian dari dunia, sedangkan kita masih belum selesai berkembang. Kita harus terus menerus berkembang tanpa batas. Tetapi sekarang aku harus mengingatkan kalian bahawa aku harus menyelesaikan proses penterjemahan Srimad-Bhagavatam. Ini adalah sumbangan yang terbesar, buku-buku kita telah memberikan kedudukan terhormat bagi kita. Umat manusia tidak memiliki keyakinan lagi dalam pelaksanaan ibadah di gereja atau pemujaan di kuil. Hari-hari itu telah berlalu. Tentu saja, kita harus tetap memelihara kuil, karena hal itu diperlukan untuk menjaga semangat kita. Hanya sekedar memiliki kecerdasan tidaklah akan menghasilkan apa-apa, harus ada pensucian yang nyata.

Jadi aku meminta pada kalian untuk lebih banyak lagi memberiku kebebasan dari tanggungjawab pengerusan, sehingga aku dapat menyelesaikan proses penterjemahan Srimad-Bhagavatam. Jika aku harus terus melaksanakan pengurusan, aku tidak boleh melakukan pekerjaanku yang terkait dengan buku-buku. Ini adalah suatu dokumen, suatu naskah, di mana aku harus memilih setiap perkataan dengan sangat bijaksana dan jika aku sentiasa berfikir tentang pengurusan, aku tidak akan dapat melakukan hal itu. Aku tidak boleh menjadi seperti para bajingan itu, yang sekedar menyajikan suatu angan-angan pikiran hanya untuk menipu orang biasa. Jadi tugas ini tidak akan selesai tanpa adanya kerja sama antara para pembantu yang telah aku tunjuk, GBC, presiden temple serta para sannyasi. Aku telah memilih orang-orang terbaikku untuk menjadi GBC dan aku tidak ingin melihat adanya GBC yang tidak menghormati presiden temple. Sewajarnya kalian bisa berkonsultasi denganku, tetapi jika prinsip dasar kalian lemah, lalu bagaimana sesuatunya akan bisa terlaksana? Jadi, bantulah aku di dalam pengerusan, sehingga aku bisa menjadi bebas untuk menyelesaikan Srimad-Bhagavatam yang akan menjadi sumbangan kekal kita kepada dunia – Surat Srila Prabhupada kepada Semua GBC (Governing Body Commisioner – Komisaris Badan Pimpinan), 19 Mei 1976

Di sini Srila Prabhupada menyatakan bahawa, “tugas ini tidak akan selesai tanpa adanya kerja sama dengan para pembantu yang telah aku tunjuk” untuk membantu beliau mewujudkan “sumbangan kekal kita kepada dunia.” Buku-buku Srila Prabhupadalah yang telah “memberi kita suatu kedudukan terhormat” dan buku-buku itu merupakan “sumbangan terbesar bagi dunia.”

Selama bertahun-tahun, ada begitu banyak vaniseva yang telah dilaksanakan oleh para penyembah BBT, distributor buku, para pengajar yang berpegang teguh pada kata-kata Srila Prabhupada serta para penyembah lainnya yang telah berdedikasi untuk mendistribusikan dan melestarikan vani beliau melalui suatu cara atau dengan cara lainnya. Namun masih banyak yang harus kita lakukan. Dengan bekerja sama melalui teknologi brhat-brhat-brhat mrdanga (World Wide Web – jejaring internet yang meliputi seluruh dunia), maka sekarang kita memiliki kesempatan untuk mewujudkan vani Srila Prabhupada yang tanpa tandingan dalam waktu yang amat singkat. Kami mengajukan suatu usulan untuk berkumpul bersama dalam vaniseva dan membangun kuil-Vani, yang akan kita selesaikan pembangunannya pada tanggal 4 November 2027, di mana saat itu kita semua akan merayakan ulang tahun ke-50; Perayaan 50 tahun pelayanan kepada Srila Prabhupada dalam rasa perpisahan. Ini akan menjadi suatu persembahan cinta yang sangat tepat dan indah bagi Srila Prabhupada dan ini juga merupakan suatu hadiah yang mulia bagi semua generasi para bhakta beliau di masa depan.

Aku merasa senang karena kamu telah memberi nama percetakanmu dengan nama Radha Press. Ini sangatlah memuaskan hati. Semoga Radha Press milikmu ini bertumbuh besar untuk melaksanakan kegiatan penerbitan semua buku dan kesusasteraan kita dalam bahasa Jerman. Itu adalah nama yang sangat bagus. Radharani adalah pelayan Krishna yang terbaik dan yang paling utama. Dan saat ini mesin cetak merupakan media terbesar untuk melayani Krishna. Karena itu, mesin ini benar-benar merupakan wakil dari Srimati Radharani. Aku amat menyukai idea itu – Surat Srila Prabhupada kepada Jaya Govinda das (manager produksi buku), 4 Juli 1969

Sebagai bahagian yang lebih baik dari abad ke-20, maka mesin cetak sudah menjadi perkakas bagi berbagai propaganda yang berhasil dari begitu banyak kelompok manusia. Srila Prabhupada menceritakan mengenai begitu ahlinya kaum komunis menyebarkan pengaruh mereka di India melalui risalah dan buku yang mereka bagikan. Srila Prabhupada menggunakan contoh ini untuk mengungkapkan bagaimana beliau ingin membuat program propaganda besar bagi kesadaran Krishna dengan cara mendistribusikan buku-buku beliau ke seluruh dunia.

Saat ini, di abad ke-21 ini, pernyataan Srila Prabhupada mengenai “media terbesar saat ini untuk melayani Krishna” tidak diragukan lagi dapat diterapkan pada kekuatan eksponensial yang tanpa tanding dari penerbitan dan distribusi internet. Di Vanipedia, kami sedang mempersiapkan penyajian ulang yang tepat dari ajaran-ajaran Srila Prabhupada pada tataran distribusi yang moden ini. Srila Prabhupada menyatakan bahawa Radha Press milik para pengikutnya di Jerman sebagai “wakil dari Srimati Radharani yang sesungguhnya.” Karena itu kami yakin bahwa beliau juga akan menganggap Vanipedia sebagai wakil dari Srimati Radharani.

Wujudnya begitu banyak kuil-Vapu (rupa Fizikal) indah yang telah dibangun oleh para penyembah ISKCON – maka hendaknya kita membangun setidaknya suatu kuil-Vani yang agung. Kuil-Vapu memberikan kesempatan kepada kita untuk mendapatkan darshan suci dari wujud-wujud Tuhan, sedangkan sebuah kuil-Vani akan memberikankan kesempatan pada kita untuk mendapatkan darshan suci dari ajaran-ajaran Tuhan serta para penyembah murniNya, sebagaimana yang telah disampaikan oleh Srila Prabhupada. Sudah sewajarnya pekerjaan para penyembah ISKCON akan menjadi lebih berhasil ketika ajaran-ajaran Srila Prabhupada ditempatkan sebagai sesuatu yang layak untuk dipuja pada kedudukan yang sebenarnya. Sekarang ada sebuah kesempatan baik bagi semua “pembantu yang sudah beliau tunjuk” di masa ini, untuk merangkul misi pembangunan Vani-temple beliau, sehingga bisa mengilhami seluruh gerakan untuk ikut berperan serta.

Sama sebagaimana dengan kemunculan kuil-Vapu besar dan indah dari tepian sungai Gangga di Sridham Mayapur yang ditakdirkan untuk membantu penyebaran karunia Tuhan Sri Caitanya ke seluruh dunia, maka kuil-Vani dari ajaran-ajaran Srila Prabhupada juga akan memperkuat misi ISKCON milik beliau untuk menyebar ke seluruh penjuru dunia dan memantapkan kedudukan yang sebenarnya dari Srila Prabhupada untuk masa ribuan tahun yang akan datang.

Vaniseva – Melaksanakan Tindakan Nyata untuk Melayani

  • Menyelesaikan Vanipedia berarti membuat ajaran-ajaran Srila Prabhupada disajikan sedemikian rupa melalui suatu cara yang belum pernah dilakukan oleh seseorang pada hasil kerja dari guru-guru kerohanian manapun. Kami mengundang semua orang untuk ikut berperan serta di dalam misi yang suci ini. Secara bersama-sama kita akan menyampaikan suatu paparan yang unik kepada dunia mengenai Srila Prabhupada, dalam besaran jumlah yang hanya mungkin dilaksanakan dan diwujudkan melalui internet.
  • Keinginan kami adalah menjadikan Vanipedia sebagai suatu ensiklopedia rujukan atas ajaran-ajaran Srila Prabhupada berkualitas No.1 yang disajikan dalam berbagai bahasa. Hal ini hanya akan bisa diwujudkan melalui komitmen, pengorbanan dan dukungan tulus dari banyak penyembah. Hingga saat ini, ada lebih dari 1.220 penyembah yang telah berperan serta dalam membangun Vanisource, Vaniquotes serta melaksanakan proses penterjemahan ke dalam 93 bahasa. Sekarang, untuk menyelesaikan Vaniquotes, membangun artikel Vanipedia, Vanibooks, Vanimedia serta kelas pengajaran dalam Vaniversity, maka kami membutuhkan lebih banyak dukungan dari para penyembah dengan keterampilan sebagai berikut:
•Administrasi
•Penyusunan
•Pengembangan kurikulum (rencana pengajaran)
•Desain dan Tata Letak
•Keuangan
•Pengerusan
•Promosi
•Penelitian
•Pemeliharaan Server
•Pengembangan Laman Web
•Pengaturcaraan Perisian
•Pengajaran
•Pengeditan Teknikal
•Pelatihan
•Penterjemahan
•Penulisan
  • Para pelayan vani mempersembahkan pelayanan mereka dari rumah, kuil atau pejabat mereka. Mereka juga dapat bergabung dengan kami secara kekal untuk jangka waktu tertentu di Sridham Mayapur atau Radhadesh.

Donasi

  • Selama 12 tahun terakhir, Vanipedia dibiayai terutama melalui pendistribusian buku dari BLS (Bhaktivedanta Library Services a.s.b.l.). Untuk melanjutkan pembangunannya, Vanipedia membutuhkan dana di luar kemampuan BLS saat ini. Setelah selesai, Vanipedia diharapkan akan mendapatkan dukungan melalui sumbangan kecil dari sebagian pengunjung yang merasa puas. Tetapi saat ini, untuk menyelesaikan tahap awal pembangunan ensiklopedia cuma-cuma ini, maka pelayanan yang menawarkan dukungan keuangan sangatlah penting.
  • Para pendukung Vanipedia dapat memilih dari salah satu dari pilihan berikut:

Sponsor: Orang yang menyumbangkan berapapun jumlah sumbangan sesuai keinginannya

Pelindung Pendukung: Orang atau badan hukum yang menyumbang sebesar 81 euro

Pelindung Pemelihara: Orang atau badan hukum yang menyumbangkan sebesar 810 euro dengan kemungkinan untuk melakukan 9 kali pembayaran bulanan sebesar 90 euro

Pelindung Penumbuh: Orang atau badan hukum yang menyumbangkan sebesar 8.100 euro dengan kemungkinan untuk melakukan 9 kali pembayaran tahunan sebesar 900 euro

Pelindung Penegak: Orang atau badan hukum yang menyumbangkan sebesar 81.000 euro dengan kemungkinan untuk melakukan 9 kali pembayaran tahunan sebesar 9.000 euro

Kami Bersyukur - Doa

Kami Bersyukur

Terimakasih Srila Prabhupada
karena sudah memberi kami kesempatan untuk melayani anda.
Kami akan berusaha sebaik mungkin
untuk memuaskan anda dalam melaksanakan misi ini.
Semoga ajaran-ajaran anda menjadi tempat berlindung bagi berjuta-juta jiwa yang beruntung.


Srila Prabhupada yang kami cintai,
mohon berkenan memberi kami kekuatan
berupa semua sifat baik serta kemampuan,
serta mohon agar setiap saat berkenan untuk entiasa mengirimkan kepada kami
para penyembah yang benar-benar memiliki tekad serta sumber daya
untuk keberhasilan dari pembangunan kuil-Vani anda yang mulia
demi manfaat dan kebaikan bagi semua orang.


Sri Sri Panca Tattva yang kami cintai,
mohon berkenan membantu kami untuk menjadi para penyembah yang dicintai oleh Sri Sri Radha Madhava
dan agar kami juga bisa menjadi para murid yang dicintai oleh Srila Prabhupada beserta Guru Maharaja kami
dengan terus menerus memberi kemudahan pada kami untuk bekerja keras dan cerdas
dalam melaksanakan misi Srila Prabhupada
demi kepuasan dari para penyembah beliau.


Terima kasih karena sudah mempertimbangkan doa-doa ini.

Komentar

Hanya karena rahmat dan kekuatan dari Srila Prabhupada, Sri Sri Panca Tattva dan Sri Sri Radha Madhava, kami boleh berharap untuk menyelesaikan tugas yang sangat besar ini. Karena itu kami terus-menerus berdoa memohon belas kasih dari Mereka.