ID/Prabhupada 0038 - Pengetahuan Diperoleh Dari Veda

From Vanipedia
Jump to: navigation, search



Pengetahuan Diperoleh Dari Veda
- Prabhupāda 0038


Lecture on BG 7.1 -- Hong Kong, January 25, 1975

Sekarang, Kṛṣṇa itu ada. Kita memiliki lukisan Kṛṣṇa, foto Kṛṣṇa, temple Kṛṣṇa, ada begitu banyak segala sesuatu yang adalah milik Kṛṣṇa Semua itu bukanlah sesuatu yang dibuat-buat. Semua itu juga bukanlah khayalan. sebagaimana para filsuf Māyāvādī yang berpikir bahwa, "Kamu bisa membayangkan di dalam pikiranmu." Tidak. Tuhan tidak bisa dibayangkan. Itu adalah suatu kebodohan yang lain lagi. Bagaimana kamu bisa membayangkan Tuhan? Lalu Tuhan akan menjadi topik pembayanganmu. Beliau bukanlah sesuatu yang tersusun dari susunan zat tertentu. Itu bukanlah Tuhan. Apa yang dibayangkan, itu bukanlah Tuhan. Tuhan itu ada di hadapanmu, Kṛṣṇa. Beliau datang ke sini, ke planet ini. Tadātmānaṁ sṛjāmy aham, sambhavāmi yuge yuge. Jadi mereka yang sudah melihat Tuhan, maka kamu memohonlah keterangan dari mereka.

tad viddhi praṇipātena
paripraśnena sevayā
upadekṣyanti te jñānaṁ
jñāninas tattva-darśinaḥ
(BG 4.34)

Tattva-darśinaḥ. Kecuali jika kamu sudah melihatnya, bagaimana kamu dapat memberi keterangan mengenai kebenaran kepada orang lain? Jadi Tuhan itu bisa dilihat, bukannya hanya bisa dilihat di dalam sejarah saja. Di dalam sejarah, ketika Kṛṣṇa hadir di planet ini, sejarah mengenai Peperangan Kurukṣetra di mana Bhagavad-gītā disabdakan, itu adalah kenyataan sejarah. Jadi kita juga bisa melihat Bhagavān Śrī Kṛṣṇa melalui sejarah serta juga melalui śāstra. Śāstra-cakṣusā. Seperti pada saat ini, Kṛṣṇa tidak hadir secara fisik, akan tetapi kita memahami siapakah Kṛṣṇa itu melalui śāstra.

Jadi śāstra-cakṣusā. Śāstra ... apakah kamu menerapkan pemahaman secara langsung ataupun melalui śāstra... Dengan melalui śāstra, pemahaman yang diperoleh adalah lebih baik dibandingkan dengan pemahamam secara langsung. Karenanya pengetahuan kita, mereka yang mengikuti prinsip-prinsip Veda, pengetahuan mereka diperoleh dari Veda Mereka tidaklah membuat pengetahuan apapun. Jika sesuatu dipahami melalui pembuktian dari Veda, maka itu adalah suatu kenyataan. Jadi Kṛṣṇa dipahami melalui Veda. Vedaiś ca sarvair aham eva vedyaḥ (BG 15.15). Ini dinyatakan di dalam Bhagavad-gītā. Kamu tidak bisa membayangkan Kṛṣṇa. Jika beberapa bajingan mengatakan bahwa, "Aku sedang membayangkan," maka itu adalah suatu kekurang-ajaran. Kamu harus memahami Kṛṣṇa melalui Veda. Vedaiś ca sarvair aham eva vedyaḥ (BG 15.15). Itulah tujuan dari pembelajaran tentang Veda. Karenanya hal itu disebut sebagai Vedānta. Pengetahuan mengenai Kṛṣṇa disebut Vedānta.